VPN iOS telah membocorkan lalu lintas selama bertahun-tahun, klaim peneliti [Updated]

Gambar Getty

(Pembaruan, 18 Agustus, 14:40: Pendiri dan CEO Proton Andy Yen mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Fakta bahwa ini masih merupakan masalah mengecewakan untuk sedikitnya. Kami pertama kali memberi tahu Apple secara pribadi tentang masalah ini dua tahun lalu. Apple menolak untuk memperbaiki masalah ini, itulah sebabnya kami mengungkapkan kerentanan untuk melindungi publik. Keamanan jutaan orang ada di tangan Apple, mereka adalah satu-satunya yang dapat memperbaiki masalah ini, tetapi mengingat kurangnya tindakan selama dua tahun terakhir, kami tidak terlalu optimis Apple akan melakukan yang benar hal.”)

cerita asli: Seorang peneliti keamanan mengatakan bahwa perangkat iOS Apple tidak sepenuhnya mengarahkan semua lalu lintas jaringan melalui VPN seperti yang diharapkan pengguna, masalah keamanan potensial yang telah diketahui oleh pembuat perangkat selama bertahun-tahun.

Michael Horowitz, seorang blogger dan peneliti keamanan komputer lama, dengan gamblang—jika kontroversial—dalam posting blog yang terus diperbarui. “VPN di iOS rusak,” katanya.

VPN pihak ketiga mana pun tampaknya berfungsi pada awalnya, memberi perangkat alamat IP baru, server DNS, dan terowongan untuk lalu lintas baru, tulis Horowitz. Tetapi sesi dan koneksi yang dibuat sebelum VPN diaktifkan tidak berhenti dan, menurut temuan Horowitz dengan log router tingkat lanjut, masih dapat mengirim data di luar terowongan VPN saat sedang aktif.

Dengan kata lain, Anda mungkin mengharapkan klien VPN untuk mematikan koneksi yang ada sebelum membuat koneksi yang aman sehingga mereka dapat dibangun kembali di dalam terowongan. Tetapi VPN iOS tampaknya tidak dapat melakukan ini, kata Horowitz, sebuah temuan yang didukung oleh laporan serupa dari Mei 2020.

“Data meninggalkan perangkat iOS di luar terowongan VPN,” tulis Horowitz. “Ini bukan kebocoran DNS klasik/lawas, ini kebocoran data. Saya mengonfirmasi ini menggunakan beberapa jenis VPN dan perangkat lunak dari beberapa penyedia VPN. Versi iOS terbaru yang saya uji adalah 15.6.”

Log blogger keamanan Michael Horowitz menunjukkan iPad yang terhubung VPN menjangkau penyedia VPN-nya (37.19.214.1) dan Apple Push (17.57.144.12).  Koneksi Apple berada di luar VPN dan berpotensi mengekspos alamat IP-nya jika dilihat oleh ISP atau pihak lain.

Log blogger keamanan Michael Horowitz menunjukkan iPad yang terhubung VPN menjangkau penyedia VPN-nya (37.19.214.1) dan Apple Push (17.57.144.12). Koneksi Apple berada di luar VPN dan berpotensi mengekspos alamat IP-nya jika dilihat oleh ISP atau pihak lain.

Perusahaan privasi Proton sebelumnya melaporkan kerentanan bypass VPN iOS yang dimulai setidaknya di iOS 13.3.1. Seperti posting Horowitz, blog ProtonVPN mencatat bahwa VPN biasanya menutup semua koneksi yang ada dan membukanya kembali di dalam terowongan VPN, tetapi itu tidak terjadi di iOS. Sebagian besar koneksi yang ada pada akhirnya akan berakhir di dalam terowongan, tetapi beberapa, seperti layanan pemberitahuan push Apple, dapat bertahan selama berjam-jam.

Masalah utama dengan koneksi non-tunnel yang bertahan adalah bahwa mereka dapat tidak terenkripsi dan bahwa alamat IP pengguna dan apa yang mereka sambungkan dapat dilihat oleh ISP dan pihak lain. “Mereka yang berisiko tinggi karena kelemahan keamanan ini adalah orang-orang di negara-negara di mana pengawasan dan pelanggaran hak-hak sipil biasa terjadi,” tulis ProtonVPN saat itu. Itu mungkin bukan masalah mendesak bagi pengguna VPN biasa, tetapi ini penting.

ProtonVPN mengkonfirmasi bahwa bypass VPN bertahan dalam tiga pembaruan berikutnya untuk iOS 13. ProtonVPN menunjukkan dalam posting blognya bahwa Apple akan menambahkan fungsionalitas untuk memblokir koneksi yang ada, tetapi fungsi yang ditambahkan ini tampaknya tidak membuat perbedaan dalam hasil Horowitz.

Horowitz menguji aplikasi ProtonVPN pada pertengahan 2022 di iPad iOS 15.4.1 dan menemukan bahwa itu masih memungkinkan koneksi non-tunnel yang persisten ke layanan push Apple. Fungsi Kill Switch ditambahkan ke ProtonVPN, yang menjelaskan fungsinya sebagai memblokir semua lalu lintas jaringan jika terowongan VPN hilang, tidak mencegah kebocoran, menurut Horowitz.

Horowitz menguji lagi di iOS 15.5 dengan penyedia VPN dan aplikasi iOS yang berbeda (OVPN, menjalankan protokol WireGuard). iPad-nya terus mengajukan permintaan ke layanan Apple dan Amazon Web Services.

ProtonVPN telah menyarankan solusi yang “hampir sama efektifnya” dengan menutup semua koneksi secara manual saat memulai VPN: Sambungkan ke server VPN, aktifkan mode pesawat, lalu matikan. “Koneksi Anda yang lain juga harus terhubung kembali di dalam terowongan VPN, meskipun kami tidak dapat menjamin ini 100%,” tulis ProtonVPN. Horowitz menyarankan bahwa fungsi Mode Pesawat iOS sangat membingungkan sehingga menjadikannya bukan jawaban.

Kami telah menghubungi Apple untuk memberikan komentar dan akan memperbarui artikel ini dengan tanggapan apa pun.

Posting Horowitz tidak menawarkan secara spesifik tentang bagaimana iOS dapat memperbaiki masalah ini. Dia juga tidak membahas VPN yang menawarkan “penerowongan terpisah”, yang berfokus pada janji VPN yang menangkap semua lalu lintas jaringan. Sementara itu, Horowitz merekomendasikan router VPN khusus seharga $130 sebagai solusi VPN yang benar-benar aman.

VPN, terutama penawaran komersial, terus menjadi bagian rumit dari keamanan dan privasi Internet. Memilih “VPN terbaik” telah lama menjadi tantangan. VPN dapat diturunkan oleh kerentanan, server tidak terenkripsi, pialang data yang rakus, atau dimiliki oleh Facebook.

(Perbarui 14:58 ET: Diperbarui untuk mengatasi gagasan tentang tunneling terpisah dan ekspektasi VPN.)

(Pembaruan 12:53 ET, 25 Agustus: Memperbaiki kesalahan ketik pada nama perusahaan VPN. Ars menyesali kesalahannya.)

Leave a Comment