Kapan Kami Akan Mendapatkan iPhone USB-C?

FellowNeko / Shutterstock.com

IPhone sangat populer di AS, tetapi menyumbang kurang dari seperempat dari semua smartphone di seluruh dunia. Sementara kebanyakan orang mengisi daya ponsel mereka dengan kabel USB-C, iPhone terjebak dengan Lightning. Apakah itu akan berubah?

Casing untuk iPhone USB-C

Kabel USB-C Nomad Base One Max
Justin Duino / How-To Geek

Orang-orang telah memohon Apple untuk mengadopsi USB-C untuk iPhone untuk sementara waktu, jadi mari kita lihat beberapa argumen dan keuntungan terbaik yang akan ditawarkannya.

Pertama dan terpenting, Apple sudah menggunakan USB-C dengan jajaran produk lainnya. MacBook pertama dengan pengisian daya USB-C keluar pada tahun 2015. iPad Pro memperoleh USB-C pada tahun 2018, tetapi hingga hari ini, tidak semua iPad memilikinya. Misalnya, iPad model dasar 2021 masih memiliki konektor Lightning. Apple tampaknya secara bertahap mengalihkan produk lainnya ke USB-C.

Alasan besar lainnya telah disebutkan dalam pengantar artikel ini — sebagian besar ponsel cerdas dan tablet sudah menggunakan USB-C. Situasi menjengkelkan karena tidak dapat mengisi daya iPhone Anda karena tidak ada yang memiliki kabel Lightning tidak akan ada lagi. Uni Eropa sedang mengerjakan aturan untuk mewujudkannya karena alasan itu.

Selain alasan praktis tersebut, USB-C juga menawarkan sekumpulan keuntungan teknis. USB-C dapat memiliki daya untuk mengisi daya perangkat sebesar laptop dan juga smartphone. Di luar daya, USB-C juga memiliki kecepatan transfer data hingga 10GB per detik, sedangkan USB-C versi Intel—Thunderbolt—dapat mentransfer hingga 40GB per detik.

Kasing untuk iPhone USB-C cukup jelas. IPad dan MacBook sudah menggunakannya, sebagian besar smartphone dan tablet lain sudah menggunakannya, dan memiliki spesifikasi teknis untuk membuat semuanya sepadan.

TERKAIT: Apa yang Sebenarnya Terjadi Dengan Aturan Pengisi Daya Umum UE?

Kasus Terhadap iPhone USB-C

Pengisi daya iPhone MagSafe.
GagliardiFotografi / Shutterstock.com

USB-C terdengar sempurna di atas kertas, tetapi bukan tanpa masalah. Terlepas dari kedengarannya, USB-C bukanlah standar “universal” ajaib yang hanya berfungsi dengan setiap perangkat yang mendukungnya. Anda harus berhati-hati dengan kabel dan aksesori USB-C yang Anda gunakan.

Beberapa kabel USB-C memiliki konektor USB-A “lama” yang lebih besar di salah satu ujungnya, sementara yang lain menggunakan USB-C di kedua ujungnya. Ini bukan masalah dengan kabel yang dibuat dengan benar, tetapi kabel USB-C murah dengan konektor USB-C di ujungnya dapat menggoreng ponsel Anda dengan terlalu banyak daya.

Gangguan lain dengan kabel USB-C adalah kegunaannya. Sementara sebagian besar kabel USB-A gaya lama dapat digunakan untuk pengisian daya dan transfer data, tidak demikian halnya dengan USB-C. Kabel USB-C yang mendukung USB 2.0 hanya dapat mengisi daya atau mentransfer data dengan sangat lambat. Jika ingin menyambungkan ponsel USB-C ke komputer, Anda harus memastikan kabel mendukung USB 3.0 atau yang lebih baru.

Kabar baiknya adalah masalah ini kemungkinan besar tidak akan menjadi masalah dengan iPhone USB-C, dengan asumsi Apple menyertakan kabel yang sesuai di dalam kotak.

TERKAIT: Awas: Cara Membeli Kabel USB Type-C yang Tidak Merusak Perangkat Anda

Apa yang Dipikirkan Apple?

Lightning dan kabel usb-c.
Ivan_Shenets / Shutterstock.com

Kami telah membahas pro dan kontra praktis dan teknis, tetapi sekarang saatnya untuk membahas gajah di dalam ruangan—Apple. Semuanya tergantung pada orang-orang di Cupertino.

Uang jelas merupakan faktor besar dalam keputusan Apple. Tahukah Anda bahwa Apple seharusnya mendapat $ 4 untuk setiap kabel Lightning yang terjual? Kami tidak tahu apakah itu angka pastinya—Apple tidak akan mengungkapkannya—tetapi Seeking Alpha melaporkan bahwa angka tersebut dikabarkan akurat. Itu adalah sumber pendapatan yang sangat besar yang pada akhirnya akan mengering jika kabel Lightning dihapus.

Desas-desus juga mengklaim bahwa Apple khawatir tentang waterproofing dengan USB-C, meskipun argumen itu tidak tahan banyak air. Ada banyak ponsel berperingkat IP68 dengan port USB-C. Desas-desus lain adalah itu akan memberi Apple lebih sedikit kendali atas desain perangkat karena mereka tidak memiliki USB-C.

Tapi mungkin alasan terbesar mengapa kita tidak akan pernah melihat iPhone USB-C adalah Apple bisa menjatuhkan port pengisian daya sepenuhnya. Sebagian besar iPhone sudah mendukung pengisian nirkabel dengan MagSafe, tetapi belum dapat melakukan transfer data. Ketika itu terjadi, Apple mungkin langsung beralih ke iPhone tanpa porta.

Jika memang itu tujuan Apple, Uni Eropa akan membuat masalah. Proposal yang disebutkan di atas akan memberi iPhone — dan semua gadget konsumen — dua tahun untuk mengadopsi USB-C jika disahkan pada tahun 2022.


Pada saat penulisan pada awal September 2022, seri iPhone 14 dijadwalkan akan diumumkan, dan semua tanda menunjukkan itu menempel dengan port Lightning. Yang paling awal kita bisa melihat iPhone USB-C kemungkinan adalah iPhone 15 pada tahun 2023.

Pada akhirnya, itu mungkin di luar kendali Apple. Bahkan jika iPhone tanpa port adalah tujuan utamanya, proposal UE akan memaksa mereka untuk menyertakan port USB-C. Apple dapat memutuskan untuk meluncurkan model USB-C khusus hanya di wilayah tersebut dan menjadi tanpa port di AS, di mana iPhone lebih populer.

“Kapan Kami Akan Mendapatkan iPhone USB-C?” adalah pertanyaan yang valid yang ditanyakan banyak orang, tetapi sayangnya tidak ada jawaban yang bagus. Ini akan turun ke kemajuan dan peraturan MagSafe dari UE dan lainnya. Tapi kita bisa bermimpi.

Leave a Comment