Apa itu Resizable BAR pada GPU, dan Haruskah Anda Menggunakannya?

Maryia_K/Shutterstock.com

GPU Anda bukan satu-satunya komponen yang terlibat dalam menggambar grafik di layar Anda. CPU memainkan peran penting dalam membantu GPU menghasilkan gambar, dan teknologi BAR yang dapat diubah ukurannya meningkatkan seberapa baik kedua komponen inti ini dapat bekerja sama dengan mulus.

Hubungan CPU-GPU

Anda mungkin pernah mendengar tentang ‘bottleneck’ CPU atau GPU sebelumnya, dan ada BAR yang dapat diubah ukurannya untuk menangani jenis bottleneck yang sangat spesifik yang dapat terjadi antara CPU dan GPU saat keduanya bekerja sama untuk menggambar frame berikutnya.

Itu secara alami menimbulkan pertanyaan mengapa CPU terlibat dengan GPU sejak awal. Kedua jenis prosesor ini bagus dalam hal yang berbeda. Dalam video game, misalnya, CPU bertanggung jawab untuk menggerakkan animasi, menghitung hasil simulasi fisika, perilaku karakter, dan sebagainya. GPU tidak dapat menggambar frame berikutnya sampai tahu di mana objek seharusnya berada, sehingga harus menunggu informasi dari

BAR dan Memori Akses Cerdas yang dapat diubah ukurannya

Diagram BAR Nvidia yang dapat diubah ukurannya
NVIDIA

Resizable BAR adalah istilah khusus untuk GPU NVIDIA, tetapi seperti yang sering terjadi, pesaing utama mereka AMD memiliki versi sendiri dari teknologi yang sama. AMD menyebut versinya Smart Access Memory atau SAM, tetapi pada umumnya, kedua fitur tersebut melakukan hal yang sama dengan cara yang kurang lebih sama.

Tanpa fitur ini, CPU hanya bisa mendapatkan data untuk diproses dari memori GPU dalam potongan 256MB. Ini tidak pernah menjadi masalah sampai baru-baru ini. Lagi pula, butuh bertahun-tahun bagi GPU untuk memiliki total memori sebanyak itu. Bahkan dengan ukuran beberapa gigabyte, tidak perlu waktu sama sekali untuk menyaring semua 256MB sekaligus.

Namun, pada saat penulisan, ukuran memori GPU biasanya berukuran antara 6GB dan 12GB, dengan alokasi yang lebih besar menjadi tak terelakkan di masa depan seiring dengan meningkatnya resolusi, tingkat detail yang meningkat, dan teknologi seperti ray-tracing benar-benar mendorong batas memori.

Di situlah SAM atau Resizable BAR muncul, secara harfiah. Dengan mengaktifkan fitur ini, CPU dapat mengakses seluruh “frame buffer” (nama lain untuk memori GPU), yang berarti dapat dengan cepat menemukan dan memproses data yang dibutuhkan.

Ini juga mengurangi jumlah transfer antara CPU dan GPU dan memungkinkan CPU hanya meminta data dari memori GPU saat dibutuhkan dan dari tempat yang tepat. Secara teori, ini berarti CPU dan GPU akan menerima peningkatan kinerja karena jumlah overhead dan lalu lintas berkurang.

Persyaratan BAR yang dapat diubah ukurannya

Sejauh ini, fitur ini terdengar hebat, tetapi siapa yang benar-benar dapat menggunakannya? Yang benar adalah bahwa BAR yang dapat diubah ukurannya sebenarnya adalah fitur standar PCIe. Itulah protokol GPU untuk berkomunikasi dengan komputer lainnya.

Ini opsional untuk motherboard, GPU, atau CPU untuk mendukung fitur tersebut, dan hanya komponen yang lebih baru yang menawarkan opsi tersebut. Ketiga komponen harus mendukung BAR atau SAM yang dapat diubah ukurannya.

CPU Intel generasi ke-10 dan yang lebih baru mendukung BAR yang dapat diubah ukurannya, seperti halnya Zen 3 dan CPU AMD Ryzen yang lebih baru. Untuk CPU Intel generasi ke-10, hanya chipset tertentu yang didukung, tetapi semua chipset generasi ke-11 atau yang lebih baru harus didukung.

Anda memerlukan kartu NVIDIA seri 30; kebanyakan dari mereka siap untuk keluar dari kotak. Namun, jika Anda telah membeli kartu Founder’s Edition, Anda mungkin perlu melakukan pembaruan firmware untuk mengaktifkan fitur tersebut. Berbicara tentang pembaruan firmware, Anda mungkin ingin melakukannya juga untuk motherboard Anda saat Anda melakukannya.

Untuk menggunakan AMD SAM, Anda memerlukan kartu seri 6000 dan CPU Ryzen 5000 atau 3000, kecuali untuk model 3400G dan 3200G. Anda juga memerlukan motherboard dengan chipset AMD 500 atau chipset 400 yang dikombinasikan dengan CPU seri 3000 pada daftar dukungan.

Dengan asumsi Anda memiliki semua komponen yang diperlukan, dengan versi firmware terbaru, Anda dapat mengaktifkan BAR atau AMD SAM yang dapat diubah ukurannya dari dalam menu BIOS/UEFI komputer Anda. Anda harus membaca dokumentasi motherboard (atau mencari informasi saat boot) untuk melihat tombol mana yang perlu Anda tekan untuk mengakses menu.

Apakah Resizeable BAR Membuat Perbedaan?

Saat ini, sepertinya fitur ini tidak membuat banyak perbedaan terkait performa game di dunia nyata. Meskipun meningkatkan kinerja di beberapa judul, peningkatannya sederhana dan bahkan dapat memperburuk kinerja dalam beberapa kasus.

NVIDIA, pada bagian mereka, secara otomatis menonaktifkan BAR yang dapat diubah ukurannya untuk game yang kinerjanya memburuk dengan fitur ini aktif, jadi Anda tidak punya alasan untuk tidak memanfaatkannya. Anda akan mendapatkan sedikit peningkatan performa di banyak game dan tidak akan mendapatkan performa yang lebih buruk di game yang tidak masuk daftar putih. Jika BAR yang dapat diubah ukurannya menyebabkan masalah serius bagi Anda, Anda dapat menonaktifkannya di BIOS.

TERKAIT: Cara Mengidentifikasi Kartu Grafis (GPU) Anda di Windows 11

Leave a Comment